MOTOR TUA

Aku yang sarat dengan kebingungan. Bingung dengan perkara yang berlaku. Lakunya buat aku diam membisu. Bisu dengan akal sarat berfikir. Fikir apa yang tidak kena.

Motor kriss tua yang banyak berbakti,

Pemilik mu kini tidak lah berharta. Aku tak mampu untuk ganti alat-alatmu yang sudah uzur dengan segera. Duit poket makin kering. Ada perkara yang perlu diutamakan dari ragammu yang tidak sudah-sudah. Banyak sudah duit ku labur agar kau dapat berkhidmat dengan baik buatku. Tapi, mungkin sahaja aku yang tidak pandai memenuhi hasratmu atau dikau yang sudah terlalu tua dan tidak kuat untuk mengerah tenaga seperti muda dahulu.Aku bukan wanita besi yang bisa mengerti segalanya tentang dirimu. Aku tak punya kekasih hati untuk ku pinta dia baiki dirimu. Aku hanya ada sahabat-sahabat tempat mengadu.

Wahai motor tua yang banyak berbakti,

Aku bukan anak orang kaya yang mudah bertukar ganti. Selagi ku mampu, aku akan setia padamu. Andai esok kau sudah tidak mampu untuk terus bertahan,izinkan aku tinggalkanmu. Tetapi jangan pernah kau katakan bahawa aku wanita yang tidak setia dan tidak mengenang budi. Ketahuilah, bahawa aku perlu teruskan hidup tanpa dibebani dirimu. Andai ku cari penggati dirimu kelak, redhalah dengan takdir ini. Atau mungkin sahaja aku lalui hidup-hidup sukar sendirian dengan bertemankan pengangkutan awam.

Wahai motor tua yang banyak berbakti,

Terima kasih atas jasa dan bakti…sekian.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s